Khutbah Jum’at: Kisah Uwais Al Qarni & Keutamaannya

إنَّ الـحَمْدَ لِلّهِ نَـحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُـحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُولُه

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

اللهم صل و سلم على أَشْرَفِ الأَنْبِيَاءِ وَالـمُرْسَلِينَ وَعَلىَ آلِهِ وَأَصَحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ اِلَى يَومِ الدِّينِ، أَمَّا بَعْدُ

ألا فإن أصدق الحديث كتاب الله و خير الهدي هدي محمد صلى الله عليه و سلم و شر الأمور محدثاتها و كل محدثة بدعة و كل بدعة ضلالة و كل ضلالة في النار

Hadits Tentang Uwais Al Qarni

Jamaah Jumat rahimakumullah,

Dalam kitab Shahih Muslim disebutkan, suatu kali sekelompok orang yang merupakan delegasi dari penduduk Kufah, Irak, berkunjung ke Madinah untuk menghadap kepada Umar bin Al-Khathab. Di antara mereka ada seseorang yang biasa mencela Uwais.

Maka Umar berkata, ”Apakah di antara kalian ada yang berasal dari Qaran.” Lalu orang itu menghadap Umar. Kemudian Umar berkata, ”Sesungguhnya Rasulullah ﷺ telah bersabda,

إِنَّ رَجُلًا يَأْتِيكُمْ مِنْ الْيَمَنِ يُقَالُ لَهُ أُوَيْسٌ لَا يَدَعُ بِالْيَمَنِ غَيْرَ أُمٍّ لَهُ قَدْ كَانَ بِهِ بَيَاضٌ فَدَعَا اللَّهَ فَأَذْهَبَهُ عَنْهُ إِلَّا مَوْضِعَ الدِّينَارِ أَوْ الدِّرْهَمِ فَمَنْ لَقِيَهُ مِنْكُمْ فَلْيَسْتَغْفِرْ لَكُمْ

Sesungguhnya akan datang kepadamu seorang laki-laki dari Yaman yang biasa dipanggil dengan Uwais. Dia tinggal di Yaman bersama Ibunya. Dahulu pada kulitnya ada penyakit belang (berwarna putih). Lalu dia berdoa kepada Allah, dan Allah pun menghilangkan penyakit itu, kecuali tinggal sebesar uang dinar atau dirham saja. Barang siapa di antara kalian yang menemuinya, maka mintalah kepadanya untuk memohonkan ampun kepada Allah untuk kalian.”

Dari jalur yang lain disebutkan bahwa Umar bin Al-Khathab radhiyallahu ‘anhu berkata,

إِنِّي سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ خَيْرَ التَّابِعِينَ رَجُلٌ يُقَالُ لَهُ أُوَيْسٌ وَلَهُ وَالِدَةٌ وَكَانَ بِهِ بَيَاضٌ فَمُرُوهُ فَلْيَسْتَغْفِرْ لَكُمْ

Sebaik-baik tabi’in, adalah seorang laki-laki yang dibiasa dipanggil Uwais, dia memiliki ibu, dan dulu dia memiliki penyakit belang ditubuhnya. Carilah ia, dan mintalah kepadanya agar memohonkan ampun untuk kalian.” [Shahih Muslim No. 4612 – Kitab Keutamaan sahabat]

Berita tentang Uwais yang disebutkan dalam hadits tadi telah mengundang rasa penasaran banyak sahabat Nabi ﷺ, terutama Umar bin Al-Khathab radhiyallahu ‘anhu.

Lantas siapakah sebenarnya Uwais tersebut? dia begitu istimewa sehingga Nabi ﷺ sampai meminta kepada Umar radhiyallahu ‘anhu agar mencari dirinya dan bila bertemu agar meminta dia memohonkan ampun dirinya kepada Allah Ta’ala.

Kisah Umar dan Uwais Al Qarni

Jamaah Jumat rahimakumullah,

Di dalam Shahih Muslim No. 4613 – Kitab Keutamaan sahabat, disebutkan bahwa Umar bin Al-Khathab radhiyallahu ‘anhu bila didatangi oleh rombongan orang-orang Yaman, beliau selalu bertanya kepada mereka, ”Apakah di antara kalian ada Uwais bin Amir ? ”

Hingga pada suatu hari, Umar bin al- Khaththab bertemu dengan Uwais. Dia bertanya, ”Apakah kamu Uwais bin Amir?” Uwais menjawab, ”Ya.” Umar bertanya lagi,”Kamu berasal dari Murad dan kemudian dari Qaran? Uwais menjawab, ”Ya.”

Umar bertanya lagi, ”Apakah kamu pernah terserang penyakit kulit belang (vitiligo) lalu sembuh kecuali tinggal sebesar mata uang dirham?” Uwais menjawab; ‘Ya.’ Umar bertanya lagi; ‘Apakah ibumu masih hidup?” Uwais menjawab, ”Ya.”

Lalu Umar bin Khaththab berkata,”Aku mendengar Rasulullah ﷺ bersabda,

يَأْتِي عَلَيْكُمْ أُوَيْسُ بْنُ عَامِرٍ مَعَ أَمْدَادِ أَهْلِ الْيَمَنِ مِنْ مُرَادٍ ثُمَّ مِنْ قَرَنٍ كَانَ بِهِ بَرَصٌ فَبَرَأَ مِنْهُ إِلَّا مَوْضِعَ دِرْهَمٍ لَهُ وَالِدَةٌ هُوَ بِهَا بَرٌّ لَوْ أَقْسَمَ عَلَى اللَّهِ لَأَبَرَّهُ فَإِنْ اسْتَطَعْتَ أَنْ يَسْتَغْفِرَ لَكَ فَافْعَلْ

Uwais bin Amir akan datang kepada kalian bersama rombongan orang-orang Yaman yang berasal dari Murad kemudian dari Qaran. Ia pernah terserang penyakit kulit belang (vitiligo) lalu sembuh kecuali tinggal sebesar uang dirham.

Ibunya masih hidup dan ia selalu berbakti kepadanya. Kalau ia bersumpah atas nama Allah maka Allah benar-benar akan mengabulkannya. Maka jika kamu dapat meminta agar dia memohonkan ampunan untukmu, lakukanlah!”

Maka dari itu, mohonkanlah ampunan untukku.” Lalu Uwais pun memohonkan ampunan untuk Umar bin Al-Khaththab. Setelah itu, Umar bertanya kepada Uwais, ”Kamu ingin kemana?” Uwais bin Amir menjawab, ”Kufah.”

Umar berkata lagi, ”Apakah aku perlu membuatkan surat untukmu kepada pejabat Kufah?” Uwais bin Amir menjawab,” Saya Iebih senang menjadi orang-orang yang dianggap lemah di kalangan manusia.”

Baca juga Khutbah Jum’at: Keutamaan Berbakti Kepada Orang Tua

Siapa Uwais Al Qarni?

Jamaah Jumat rahimakumullah,

Uwais bin ‘Amir yang terkenal dalam sejarah dengan sebutan Uwais Al-Qarni adalah manusia istimewa yang sangat dekat dengan penguasa langit dan bumi, sehingga doa dan sumpahnya sangat mustajab. Lantas siapakah sebenarnya dirinya?

Bila ditelurusi di dalam kitab-kitab biografi orang-orang pilihan di tiga generasi yang utama dalam Islam, yaitu generasi Sahabat Nabi ﷺ, Tabi’in dan Tab’iut tabi’in, yang ditulis oleh para ahli sejarah Islam, pasti akan didapatkan nama Uwais Al Qarni rahimahullah sebagai salah satu tokoh yang disebut dan diulas identitas dirinya dan keutamaannya.

Uwais al-Qarni adalah teladan bagi orang zuhud yang menghindarkan diri dari dunia, sehingga Allah menjaga mereka dan memberikan kasih sayang dan keridhaan-Nya. Uwais al-Qarni adalah tokoh dari generasi tabi’in di zamannya. Demikian dituturkan Imam adz-Dzahabi. Ia juga dikenal sebagai junjungan dari orang-orang yang dikatakan oleh Allah dalam firman-Nya:

وَالسَّابِقُونَ الْأَوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالْأَنْصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُمْ بِإِحْسَانٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ۚ ذَٰلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari golongan muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. Mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar.” [At-Taubah: 100]

Dia adalah Abu Amr bin Amir bin Juz’i bin Malik al-Qarni al-Muradi al-Yamani. Qarn adalah salah satu suku dari salah satu kabilah Arab bernama Murad. Uwais Al-Qarni ini juga termasuk satu dari wali Allah yang bertakwa. Ia dilahirkan saat terjadi peristiwa hijrah Rasulullah ﷺ ke Madinah. Ia mempunyai seorang ibu yang sangat ia hormati.

Keistimewaan Uwais Al Qarni

Jamaah Jumat rahimakumullah,

Apa sajakah keistimewaan Uwais bin ‘Amir al Qarni rahimahullah? Bila kita perhatikan riwayat Imam Muslim yang menceritakan sabda Nabi ﷺ tentang Uwais Al Qarni dan dialog antara Umar bin Al-Khathab dengannya, bisa disimpulkan sejumlah kelebihannya. Belum lagi bila digali dari penjelasan para ulama, mungkin akan didapatkan tambahan informasi tentang keistimewaan Uwais Al Qarni rahimahullah.

Di antara kelebihan dan keistimewaan Uwais Al Qarni adalah

  1. Sangat berbakti kepada ibunya.

Ini jelas disebutkan oleh sabda Nabi ﷺ tentang dirinya,

لَهُ وَالِدَةٌ هُوَ بِهَا بَرٌّ

Ibunya masih hidup dan ia selalu berbakti kepadanya.”

Baca juga Khutbah Jum’at: Mengapa Ibu Lebih Utama dari Ayah

  1. Mustajab doanya dan sumpahnya

Hal ini sebagaimana sabda Nabi ﷺ tentang dirinya,

قَدْ كَانَ بِهِ بَيَاضٌ فَدَعَا اللَّهَ فَأَذْهَبَهُ عَنْهُ إِلاَّ مَوْضِعَ الدِّينَارِ أَوِ الدِّرْهَم

Ia dulunya memiliki penyakit kulit belang (vitiligo) kemudian ia berdoa kepada Allah kemudian menghilangkan penyakit itu dari dirinya kecuali seukuran dinar atau dirham.” [Hadits riwayat Muslim]

Beliau juga bersabda,

لَوْ أَقْسَمَ عَلَى اللَّهِ لَأَبَرَّهُ

Kalau ia bersumpah atas nama Allah maka Allah benar-benar akan mengabulkannya..”

  1. Zuhud dan rendah hati

Hal ini terlihat dari jawaban Uwais Al Qarni saat diberi tawaran oleh Umar bin Al-Khathab radhiyallahu ‘anhu sebagai seorang Khalifah untuk memberikan semacam memo atau rekomendasi baginya yang bila diserahkan kepada pejabat gubernur di Kufah niscaya Uwais akan mendapatkan perlakukan khusus oleh sang gubernur.

Bisa jadi itu berupa berbagai fasilitas kehidupan yang lebih dari warga biasa atau diberi kedudukan khusus di pemerintahan atau diberi kemudahan untuk berada di lingkungan para pejabat di Kufah. Namun semua itu tidak diharapkan sama sekali oleh Uwais Al-Qarni. Dia tegas menjawab,” Saya Iebih senang menjadi orang-orang yang dianggap lemah di kalangan manusia.”

Ini jelas menunjukkan kezuhudannya dan kerendahan hatinya. Dia benar-benar tidak suka dengan gemerlapnya dunia. Sifat zuhud terhadap dunia adalah salah satu sifat paling menonjol dari Uwais Al-Qarni. Ini telah ditegaskan oleh para ulama ahli sejarah.

  1. Tidak suka popularitas

Hal ini jelas terlihat saat beliau memilih tinggal di Kufah usai berjumpa dengan Umar bin al-Khathab radhiyallahu ‘anhu. Dia tidak memilih untuk kembali ke Yaman. Kartu asli tentang kelebihannya telah dibuka di hadapan utusan dari Yaman. Ini pasti akan menyebar luas di lingkungan masyarakat Yaman. Ia lebih suka tinggal di masyarakat yang tidak mengenal jati dirinya.

Dia pun tidak ingin dikenalkan oleh Umar kepada pejabatnya di Kufah. Hal ini menunjukkan dirinya tidak suka diketahui kelebihannya. Dalam Shahih Muslim no. 4613 dikisahkan, setahun setelah tinggal di Kufah, salah seorang tokoh terkemuka di Kufah melaksanakan ibadah haji dan bertemu dengan Umar bin al-Khathab radhiyallahu ‘anhu.

Setelah bertemu dengan Umar radhiyallahu ‘anhu, dia baru tahu bahwa Uwais adalah orang yang punya keistimewaan berdasarkan sabda Rasulullah ﷺ yang disampaikan oleh Umar radhiyallahu ‘anhu kepadanya. Saat pulang ke Kufah di kemudian menyempatkan diri menemui Uwais dan memintanya agar memohonkan ampun kepada Allah untuk dirinya.

Pada awalnya Uwais menolak permohonan tersebut sampai dua kali. Bahkan Uwais yang memintanya untuk memohonkan ampun untuk dirinya karena tokoh Kufah tersebut barusan pulang dari safar yang shalih.

Namun setelah tokoh tersebut bersikukuh meminta Uwais agar memohonkan ampun kepada Allah untuk dirinya, Uwais langsung bertanya apakah dia bertemu dengan Umar saat di Mekkah, dia menjawab, “ya.” Lantas Uwais memohonkan ampun untuk dirinya karena rahasianya telah dibuka. Ini membuktikan bahwa beliau tidak suka menonjolkan dirinya dan menjauhi popularitas.

أقول قولي هذا و أستغفر الله لي و لكم و لسائر المسلمين و المسلمات من كل ذنب فاستغفروه إنه هو الغفور الرحيم

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ كَانَ بِعِبَادِهِ خَبِيْرًا بَصِيْرًا، تَبَارَكَ الَّذِيْ جَعَلَ فِي السَّمَاءِ بُرُوْجًا وَجَعَلَ فِيْهَا سِرَاجًا وَقَمَرًا مُنِيْرًا. أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وُرَسُولُهُ الَّذِيْ بَعَثَهُ بِالْحَقِّ بَشِيْرًا وَنَذِيْرًا، وَدَاعِيَا إِلَى الْحَقِّ بِإِذْنِهِ وَسِرَاجًا مُنِيْرًا

اللهم صل و سلم على هذا النبي الكريم و على آله و أصحابه و من تبعهم بإحسان إلى يوم الدين. أما بعد

Hikmah Kisah Uwais Al Qarni

Jamaah Jumat rahimakumullah,

Ada banyak hikmah yang terkandung di dalam kisah Uwais bin ‘Amir Al-Qarni ini. di antaranya adalah:

  1. Hadits tentang Uwais ini menunjukkan salah satu bukti benarnya sabda Nabi ﷺ tentang sesuatu yang akan terjadi di masa datang. Ini merupakan sebuah mukjizat bagi beliau ﷺ.
  1. Ketawadhuan Umar bin Al-Khathab radhiyallahu ‘anhu.

Kisah shahih ini memberikan pelajaran penting kepada kita tentang tawadhu’nya Umar bin Al-Khathab radhiyallahu ‘anhu. Beliau sudah jelas mendapatkan kepastian akan masuk surga berdasarkan berita gembira langsung dari Rasulullah ﷺ.

Namun demikian beliau masih terus berusaha keras menjalankan pesan Nabi ﷺ kepadanya untuk mencari Uwais dan meminta dia agar memohonkan ampunan kepada Allah untuk dirinya.

  1. Kisah ini menunjukkan keutamaan berbakti kepada kedua orang tua terutama ibunya.
  1. Kemuliaan seseorang di sisi Allah Ta’ala tidak berdasarkan penampilan zhahir seseorang namun berdasarkan keadaan amal dan hati seseorang.

Hal ini sebagaimana sebuah hadits shahih riwayat Muslim (2564):

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- إِنَّ اللَّهَ لاَ يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ

Dari Abu Hurairah, ia berkata,” Rasulullah ﷺ bersabda, “Sesungguhnya Allah tidak melihat pada penampilan kalian dan harta kalian. Akan tetapi, Allah melihat pada hati dan amalan kalian.”

Dalam hadits lain juga diceritakan :

عن سهل بن سعد الساعدي -رضي الله عنه- قال: مَرَّ رجلٌ على النبي -صلى الله عليه وسلم- فقال لرجل عنده جالسٌ: «ما رأيُك في هَذا؟»، فقال: رجل من أَشراف الناس، هذا والله حَرِيٌّ إن خَطب أن يُنْكَحَ، وإن شَفع أن يُشَفَّعَ، فَسكت رسول الله -صلى الله عليه وسلم- ثم مرَّ رجلٌ آخر، فقال له رسول الله -صلى الله عليه وسلم-: «ما رأيُك في هذا؟» فقال: يا رسول الله، هذا رجلٌ من فقراء المسلمين، هذا حَرِيٌّ إن خَطب أن لا يُنْكَحَ، وإن شَفَعَ أن لا يُشَفَّعَ، وإن قال أن لا يُسمع لقوله، فقال رسول الله -صلى الله عليه وسلم-: «هذا خَيرٌ من مِلءِ الأرض مثل هذا». [صحيح.] – [رواه البخاري.]

Dari Sahal bin Sa’ad As-Sā’idi -raḍiyallāhu ‘anhu-, dia berkata, “Seorang pria pernah melintasi di depan Nabi ﷺ Lalu beliau bertanya kepada seorang yang duduk di dekatnya, “Apa pendapatmu tentang orang ini?”

Orang itu menjawab, ”Ia termasuk orang terhormat di antara manusia. Demi Allah, jika ia melamar, maka ia layak untuk dinikahkan. Jika ia memohonkan untuk orang lain, maka ia layak diterima permohonannya .” Lalu Rasulullah ﷺ diam.

Kemudian lewat pria lain, lalu Rasulullah ﷺ bertanya lagi kepada sahabat yang ada di dekatnya, ”Apa pendapatmu tentang orang ini?” Ia menjawab, “Wahai Rasulullah, ini adalah orang fakir di tengah kaum muslimin.

Jika orang ini melamar, ia pantas ditolak. Jika ia memohonkan sesuatu untuk orang lain, maka permohonannya akan ditolak. Jika ia berbicara, maka omongannya tidak akan didengarkan.” Lalu Rasulullah ﷺ bersabda, “Orang ini lebih baik dari orang tadi walau sepenuh bumi.” [Hadis riwayat oleh Al-Bukhari]

  1. Kisah ini menjadi bukti tentang keutamaan menyembunyikan kebaikan dan keutamaan serta menjadi orang-orang yang tidak dikenal.

Hal ini sebagaimana hadits Sa’ad bin Abi Waqqash radhiyallahu ‘anhu yang mengatakab bahwa dia mendengar Rasulullah ﷺ bersabda,

إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْعَبْدَ التَّقِيَّ الْغَنِيَّ الْخَفِيَّ

”Sesungguhnya Allah mencintai hamba yang bertakwa, kaya (hati) dan tersembunyi.” [Hadits riwayat Muslim no. 2965]

Imam Abdullah bin Al Mubarak rahimahullah pernah berkata, ”Jadilah orang yang menyukai ‘status khumul’ (status tersembunyi dan tidak dikenal) dan membenci popularitas. Namun jangan engkau tampakkan bahwa engkau menyukai status rendah itu sehingga menjadi tinggi hati. Sesungguhnya mengklaim diri sendiri sebagai orang zuhud justru mengeluarkan dirimu dari kezuhudan. Karena dengan cara itu, kamu telah menarik pujian dan sanjungan untuk dirimu.”

  1. Dianjurkan untuk meminta doa dan permohonan ampun melalui perantaraan orang yang dikenal keshalihannya.

Semoga Allah Subahnahu wa Ta’ala mengaruniakan kepada kita semuanya kesadaran yang kuat untuk mencontoh peri kehidupan orang-orang yang shalih yang hidup di zaman terbaik dalam sejarah Islam, sesuai dengan keadaan dan kemampuan kita masing-masing. Marilah kita akhiri khutbah jumat ini dengan berdoa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.

اِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلىَ النَّبِىْ يَاَ يُّهَاالَّذِيْنَ آمَنُوْاصَلُّوْاعَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمسْلِمَاتِ وَالمؤْمِنِيْنَ وَالمؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَةِ

اللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِنَا، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِنَا، وَاهْدِنَا سُبُلَ السَّلَامِ، وَنَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ، وَجَنِّبْنَا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، وَبَارِكْ لَنَا فِي أَسْمَاعِنَا، وَأَبْصَارِنَا، وَقُلُوبِنَا، وَأَزْوَاجِنَا، وَذُرِّيَّاتِنَا، وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ، وَاجْعَلْنَا شَاكِرِينَ لِنِعَمِكَ مُثْنِينَ بِهَا عَلَيْكَ، قَابِلِينَ لَهَا، وَأَتِمِمْهَا عَلَيْنَا

رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا

اللَّهُمَّ إنَّا نَسْأَلُكَ الهُدَى ، والتُّقَى ، والعَفَافَ ، والغِنَى

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ و َمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن

عباد الله إن الله يأمركم بالعدل و الإحسان و إيتاء ذى القربى و ينهى عن الفحشاء و المنكر و البغي يعظكم لعلكم تذكرون فاذكروا الله العظيم يذكركم و اسألوه من فضله يعطكم و لذكر الله أكبر

Baca Juga:
– Contoh Materi Khutbah Jum’at
– Hukum Khutbah Jum’at Kajian Fikih
Keutamaan Anak Sholeh

error: Content is protected !!