Khutbah Jumat: 4 Musuh Orang Beriman Dalam Al-Quran Al-Karim

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنَّ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى نَبِيِّنَا وَرَسُوْلِنَا مُحَمَّدٍ صَلَّى ا للهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمْ الَّذِي خَلَقَكُمْ مِنْ نَفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالاً كَثِيراً وَنِسَاءً وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَتَسَاءَلُونَ بِهِ وَالأَرْحَامَ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيباً

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا ، يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا

أَمَّا بَعْدُ

Mukaddimah Pembukaan Khutbah Jumat

Pentingnya Mengenal Musuh Orang Beriman

Jamaah Jumat rahimakumullah,

Allah Subhanahu wa Ta’ala telah memberitahukan kepada kaum Muslimin jalan-jalan kebaikan, hidayah dan sikap yang lurus serta memberikan bimbingan kepada mereka jalan menuju kepada ridha-Nya.

Allah Ta’ala juga telah memperingatkan kaum Muslimin agar tidak mengikuti syahwat dan berbagai kemungkaran. Selain itu Allah Ta’ala juga memberitahukan bahwa kaum mukminin itu memiliki musuh.

Musuh-musuh tersebut menghendaki bencana dan keburukan menimpa mereka dan menghalangi mereka dari jalan menuju kebahagiaan dunia dan akhirat serta keridhaan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَاللَّهُ أَعْلَمُ بِأَعْدَائِكُمْ ۚ وَكَفَىٰ بِاللَّهِ وَلِيًّا وَكَفَىٰ بِاللَّهِ نَصِيرًا

Dan Allah lebih mengetahui (dari pada kamu) tentang musuh-musuhmu. Dan cukuplah Allah menjadi Pelindung (bagimu). Dan cukuplah Allah menjadi Penolong (bagimu). [An-nisa’: 45]

Informasi yang Allah berikan ini sangat bermanfaat bagi kaum Mukminin. Mereka menjadi mengerti bahwa jalan menuju keridhaan Allah Ta’ala itu bukanlah jalan yang mulus, tenang dan lengang tanpa ada gangguan apa pun.

Faktanya justru sebaliknya. Jalan menuju keridhaan Allah Subhanahu wa Ta’ala adalah jalan yang dipenuhi oleh banyak musuh.

Detail siapa saja musuhnya orang-orang mukmin diketahui secara pasti oleh Allah Ta’ala. Dan Allah Ta’ala telah memberitahukan semua jenis musuh orang beriman tersebut di dalam al Quran al-karim.

Musuh-musuh orang beriman tersebut tidak akan membiarkan kaum mukminin berjalan dengan aman dan tenang di jalan iman dan tauhid. Akan banyak gangguan dan godaan dari musuh-musuh tersebut yang bisa menggelincirkan kaum mukminin dari jalan yang lurus ini.

Untuk itu, mengetahui siapa saja musuh orang beriman itu akan sangat bermanfaat bagi kaum mukminin. Dengan mengenali musuhnya secara benar dan komplit baik tentang identitasnya, karakteristiknya, maupun tipu dayanya, akan memudahkan kaum mukminin untuk membuat langkah-langkah pengamanan dan penyelamatan.

Selain itu, juga bisa ditentukan cara terbaik untuk menghadapinya. Sehingga peluang musuh untuk menaklukkan orang-orang beriman dan menggagalkan usahanya untuk meraih ridha Allah menjadi mengecil atau bahkan sirna sama sekali.

Lantas siapa sajakah musuh-musuh orang beriman berdasarkan informasi yang diberikan oleh Allah Ta’ala dalam Al-Quran?

Siapa saja Musuh Orang Beriman?

Jamaah Jumat rahimakumullah,

Informasi tentang siapa saja musuh orang-orang mukmin sudah diberikan sejak lebih dari 1400 tahun yang lalu di dalam Al-Quran Al-Karim.

Informasi ini tentu benar, akurat, tanpa cacat dan lengkap. Ayat-ayat yang menjelaskan tentang musuh-musuh orang beriman dalam al-Quran adalah sebagai berikut:

1. Setan

Sesungguhnya musuh pertama orang beriman, bahkan umat manusia seluruhnya, adalah setan. Makhluk terkutuk yang telah memfokuskan tujuan utama mereka adalah untuk menyesatkan anak keturunan Adam.

Setan adalah musuh orang mukmin yang paling keras permusuhannya. Allah Ta’ala telah memperingatkan orang-orang beriman dari tipu daya setan dengan menjelaskan bahaya setan dan permusuhannya kepada mereka di banyak surat dalam Al-Quran.

Hal ini menunjukkan betapa berbahayanya musuh yang terkutuk ini serta pentingnya mencari cara untuk menghadapi dan mengalahkannya. Setan telah mencurahkan seluruh daya upayanya untuk menyesatkan hamba-hamba Allah. Tujuannya yang tertinggi adalah menjadikan mereka sebagai penghuni neraka.

Untuk itulah mereka melakukan segala usaha dengan segala cara yang mereka mampu untuk menjerumuskan umat manusia, terutama orang-orang beriman ke dalam neraka Sa’ir.

Allah Ta’ala berfirman,

قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ ثُمَّ لَآتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ ۖ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ

Iblis menjawab,”Karena Engkau telah menghukum saya tersesat, saya benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus.

kemudian saya akan mendatangi mereka dari muka dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur (taat). [Al-A’raf: 16-17]

Perlu diketahui, yang disebut dengan setan bukan hanya dari kalangan jin saja. Tapi dari kalangan manusia juga ada setan. Jadi setan itu adalah setiap yang sombong nan angkuh lagi pendurhaka baik dari kalangan jin maupun manusia.

Setan manusia ini tidak kalah berbahayanya jika dibandingkan dengan setan jin. Di antara ayat yang menegaskan eksistensi setan dari kalangan manusia adalah:

  1. Al-An’am: 112

وَكَذَٰلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيَاطِينَ الْإِنْسِ وَالْجِنِّ يُوحِي بَعْضُهُمْ إِلَىٰ بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُورًا ۚ وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ ۖ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُونَ

Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap nabi itu musuh, yaitu syaitan-syaitan (dari jenis) manusia dan (dan jenis) jin, sebahagian mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan yang indah-indah untuk menipu (manusia). Jikalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak mengerjakannya, maka tinggalkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan.

  1. Al-Baqarah: 14

وَإِذَا لَقُوا الَّذِينَ آمَنُوا قَالُوا آمَنَّا وَإِذَا خَلَوْا إِلَىٰ شَيَاطِينِهِمْ قَالُوا إِنَّا مَعَكُمْ إِنَّمَا نَحْنُ مُسْتَهْزِئُونَ

Dan bila mereka berjumpa dengan orang-orang yang beriman, mereka mengatakan,”Kami telah beriman.” Dan bila mereka kembali kepada setan-setan mereka, mereka mengatakan, ”Sesungguhnya kami sependirian dengan kamu, kami hanyalah berolok-olok.”

Di antara ayat-ayat yang menginformasikan tentang permusuhan setan kepada manusia adalah sebagai berikut:

إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوهُ عَدُوًّا ۚ إِنَّمَا يَدْعُو حِزْبَهُ لِيَكُونُوا مِنْ أَصْحَابِ السَّعِيرِ

Sesungguhnya setan itu adalah musuh bagimu, maka anggaplah ia musuh(mu), karena sesungguhnya setan-setan itu hanya mengajak golongannya supaya mereka menjadi penghuni neraka yang menyala-nyala. [Fathir: 6]

Kemudian di surat Al-Hijr: 39-40 Allah Ta’ala berfirman,

قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ

Iblis berkata,”Ya Tuhanku, oleh sebab Engkau telah memutuskan bahwa aku sesat, pasti aku akan menjadikan mereka memandang baik (perbuatan maksiat) di muka bumi, dan pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya.”

Khutbah Jumat Tentang Gempa Bumi Dalam Islam
Khutbah Jumat Tentang Sebab Bencana dan Musibah

2. Orang-orang kafir

Salah satu musuh orang-orang mukmin paling penting yang harus diketahui sekaligus disikapi sesuai dengan tingkat permusuhannya adalah orang-orang kafir.

Yang dimaksud orang kafir adalah orang-orang yang menentang dan mengingkari apa saja yang telah diketahui oleh orang-orang awam maupun para ahli ilmu bahwa hal itu merupakan bagian dari ajaran Islam dalam bentuk menentang keesaan Allah, kenabian Muhammad ﷺ atau syariah atau ketiganya.

Allah Ta’ala telah menegaskan bahwa orang-orang kafir adalah musuh yang nyata bagi orang beriman. Allah Ta’ala berfirman,

وَإِذَا ضَرَبْتُمْ فِي الْأَرْضِ فَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ أَنْ تَقْصُرُوا مِنَ الصَّلَاةِ إِنْ خِفْتُمْ أَنْ يَفْتِنَكُمُ الَّذِينَ كَفَرُوا ۚ إِنَّ الْكَافِرِينَ كَانُوا لَكُمْ عَدُوًّا مُبِينًا

Dan apabila kamu bepergian di muka bumi, maka tidaklah mengapa kamu men-qashar sembahyang(mu), jika kamu takut diserang orang-orang kafir. Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang nyata bagimu.

Sebab orang-orang kafir itu menjadi musuh orang beriman adalah karena mereka itu menentang Allah, membangkang dan bersikap sombong kepada Allah Ta’ala serta menolak untuk tunduk dan menyerah kepada perintah-perintah Allah Ta’ala.

Inilah yang ditegaskan oleh Al-Quran Al-Karim dalam banyak ayat yang berbicara tentang permusuhan ini. Ayat-ayat itu menunjukkan dengan penunjukkan (dalalah) yang jelas atas wajibnya membenci orang-orang kafir.

Ayat-ayat tersebut juga menunjukkan wajibnya memusuhi mereka serta haramnya berkasih sayang dan menjadikan mereka sebagai pemimpin sekaligus memperingatkan orang-orang mukmin dari tipu daya mereka.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا عَدُوِّي وَعَدُوَّكُمْ أَوْلِيَاءَ تُلْقُونَ إِلَيْهِمْ بِالْمَوَدَّةِ وَقَدْ كَفَرُوا بِمَا جَاءَكُمْ مِنَ الْحَقِّ يُخْرِجُونَ الرَّسُولَ وَإِيَّاكُمْ ۙ أَنْ تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ رَبِّكُمْ إِنْ كُنْتُمْ خَرَجْتُمْ جِهَادًا فِي سَبِيلِي وَابْتِغَاءَ مَرْضَاتِي ۚ تُسِرُّونَ إِلَيْهِمْ بِالْمَوَدَّةِ وَأَنَا أَعْلَمُ بِمَا أَخْفَيْتُمْ وَمَا أَعْلَنْتُمْ ۚ وَمَنْ يَفْعَلْهُ مِنْكُمْ فَقَدْ ضَلَّ سَوَاءَ السَّبِيلِ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil musuh-Ku dan musuhmu menjadi teman-teman setia yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita Muhammad), karena rasa kasih sayang; padahal sesungguhnya mereka telah ingkar kepada kebenaran yang datang kepadamu, mereka mengusir Rasul dan (mengusir) kamu karena kamu beriman kepada Allah, Tuhanmu.

Jika kamu benar-benar keluar untuk berjihad di jalan-Ku dan mencari keridhaan-Ku (janganlah kamu berbuat demikian). Kamu memberitahukan secara rahasia (berita-berita Muhammad) kepada mereka, karena rasa kasih sayang.

Aku lebih mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. Dan siapa di antara kamu yang melakukannya, maka sesungguhnya dia telah tersesat dari jalan yang lurus. [Al-Mumtahanah: 1]

Namun demikian kewajiban membenci orang kafir bukan menjadi pembenar untuk melakukan kezaliman terhadap mereka dan tidak pula menjadi penghalang untuk berbuat adil dan bersikap baik kepada mereka selama mereka tidak memerangi Allah, Rasul-Nya, Islam dan kaum Muslimin.

Baca juga: Khutbah Jumat Karakter Fir’aun Dalam Al Quran

3. Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani)

Hal pertama yang perlu dipahami sebelum menjelaskan permusuhan ahli kitab kepada orang-orang yang beriman adalah tentang definisi dari ahli kitab.

Di dalam Al-Mausu’auh Al-Fiqhiyyah Al-Kuwaitiyyah (7/140) disebutkan bahwa pengertian ahli kitab secara istilah syar’i adalah Yahudi dan Nashara dengan berbagai sekte atau kelompok yang ada di dalamnya. Inilah pendapat dari mayoritas para Fuqaha’.

Allah Ta’ala berfirman,

أَنْ تَقُولُوا إِنَّمَا أُنْزِلَ الْكِتَابُ عَلَىٰ طَائِفَتَيْنِ مِنْ قَبْلِنَا وَإِنْ كُنَّا عَنْ دِرَاسَتِهِمْ لَغَافِلِينَ

(Kami turunkan al-Quran itu) agar kamu (tidak) mengatakan,”Bahwa kitab itu hanya diturunkan kepada dua golongan saja sebelum kami, dan sesungguhnya kami tidak memperhatikan apa yang mereka baca.” [Al-An’am: 156]

Menurut Imam Ath-Thabari, yang dimaksud dengan “ dua golongan” dalam ayat ini adalah Yahudi dan Nashara. Kemudian di antara ayat yang menunjukkan bahwa orang-orang Yahudi dan Nashara memusuhi orang-orang beriman adalah:

  1. Surat Al-Maidah: 82

لَتَجِدَنَّ أَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِلَّذِينَ آمَنُوا الْيَهُودَ وَالَّذِينَ أَشْرَكُوا ۖ بِرُونَ

Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik.

  1. Surat Al-Baqarah: 120

وَلَنْ تَرْضَىٰ عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَىٰ ۗ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ

Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)”. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka

setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu.

  1. Al-Baqarah: 109

وَدَّ كَثِيرٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يَرُدُّونَكُمْ مِنْ بَعْدِ إِيمَانِكُمْ كُفَّارًا حَسَدًا مِنْ عِنْدِ أَنْفُسِهِمْ مِنْ بَعْدِ مَا تَبَيَّنَ لَهُمُ الْحَقُّ ۖ فَاعْفُوا وَاصْفَحُوا حَتَّىٰ يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Sebahagian besar Ahli Kitab menginginkan agar mereka dapat mengembalikan kamu kepada kekafiran setelah kamu beriman, karena dengki yang (timbul) dari diri mereka sendiri, setelah nyata bagi mereka kebenaran. Maka maafkanlah dan biarkanlah mereka, sampai Allah mendatangkan perintah-Nya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.

4. Orang-orang munafik

Musuh yang satu ini sangat berbahaya karena tampilan luarnya sahabat tapi batinnya sangat memusuhi kaum muslimin. Orang yang menyembunyikan kekafiran namun menampakkan iman sebagai bentuk tipu daya dan pengelabuan.

Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam banyak tempat dalam al-Quran berbicara tentang kemunafikan dan orang-orang munafik.

Allah Subhanahu wa Ta’ala sampai menjelaskan dalam satu surat penuh tentang orang munafik dan diberi nama surat tersebut “Al-Munafiqun” yang berarti orang – orang munafik. Hal ini berfungsi untuk menancapkan dalam benak kaum mukminin tentang bahaya yang ditimbulkan oleh mereka.

Di antara ayat al-Quran yang menerangkan tentang permusuhan orang-orang munafik terhadap orang-orang beriman adalah:

  1. Surat An-Nisa’: 61

وَإِذَا قِيلَ لَهُمْ تَعَالَوْا إِلَىٰ مَا أَنْزَلَ اللَّهُ وَإِلَى الرَّسُولِ رَأَيْتَ الْمُنَافِقِينَ يَصُدُّونَ عَنْكَ صُدُودًا

Apabila dikatakan kepada mereka,”Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah telah turunkan dan kepada hukum Rasul”, niscaya kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu.

  1. Surat Al-Munafiqun: 1-2

إِذَا جَاءَكَ الْمُنَافِقُونَ قَالُوا نَشْهَدُ إِنَّكَ لَرَسُولُ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ إِنَّكَ لَرَسُولُهُ وَاللَّهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَكَاذِبُونَ اتَّخَذُوا أَيْمَانَهُمْ جُنَّةً فَصَدُّوا عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِنَّهُمْ سَاءَ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Apabila orang-orang munafik datang kepadamu, mereka berkata: “Kami mengakui, bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul Allah”. Dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya kamu benar-benar Rasul-Nya; dan Allah mengetahui bahwa sesungguhnya orang-orang munafik itu benar-benar orang pendusta.

Mereka itu menjadikan sumpah mereka sebagai perisai, lalu mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang telah mereka kerjakan.

Cara Bersikap Kepada Musuh Orang Beriman

Jamaah Jumat rahimakumullah,

Bagaimana orang-orang mukmin berinteraksi dengan orang-orang yang memusuhinya di dunia ini baik dari kalangan orang kafir atau pun dari kalangan orang munafik?

Terkait perlakuan terhadap orang kafir yang memusuhi kaum muslimin, ada ketentuan yang sangat jelas dari Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam banyak ayat dalam al-Quran. Di antara ketentuan tersebut adalah:

  1. Dilarang untuk menjadikan orang-orang kafir dari kalangan ahli kitab maupun orang -orang musyrik untuk menjadikan mereka sebagai teman setia, pemimpin dan pelindung atau wali dari orang-orang yang beriman.

لَا يَتَّخِذِ الْمُؤْمِنُونَ الْكَافِرِينَ أَوْلِيَاءَ مِنْ دُونِ الْمُؤْمِنِينَ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَلَيْسَ مِنَ اللَّهِ فِي شَيْءٍ إِلَّا أَنْ تَتَّقُوا مِنْهُمْ تُقَاةً وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفْسَهُ وَإِلَى اللَّهِ الْمَصِيرُ

Janganlah orang-orang mukmin mengambil orang-orang kafir menjadi auliya (teman setia, kepercayaan, pemimpin dan pelindung) dengan meninggalkan orang-orang mukmin.

Barang siapa berbuat demikian, niscaya lepaslah ia dari pertolongan Allah kecuali karena (siasat) memelihara diri dari sesuatu yang ditakuti dari mereka. Dan Allah memperingatkan kamu terhadap diri (siksa) Nya. Dan hanya kepada Allah kembali (mu).” [Al Imran: 28]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا الْيَهُودَ وَالنَّصَارَى أَوْلِيَاءَ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ مِنْكُمْ فَإِنَّهُ مِنْهُمْ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi auliya (teman setia, kepercayaan, pemimpin dan pelindung) bagimu; sebahagian mereka adalah auliya bagi sebahagian yang lain.

Barang siapa di antara kamu mengambil mereka menjadi auliya, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang lalim.” [Al Maidah: 51]

  1. Harus dibedakan antara membenci dan memusuhi orang-orang kafir sebagai tuntutan akidah Islam dengan persoalan bermuamalah dengan baik kepada mereka dan memperlakukan mereka dengan adil.

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

إِنَّمَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ قَاتَلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَأَخْرَجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ وَظَاهَرُوا عَلَىٰ إِخْرَاجِكُمْ أَنْ تَوَلَّوْهُمْ ۚ وَمَنْ يَتَوَلَّهُمْ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.

Sesungguhnya Allah hanya melarang kamu menjadikan sebagai kawanmu orang-orang yang memerangimu karena agama dan mengusir kamu dari negerimu, dan membantu (orang lain) untuk mengusirmu. Dan barangsiapa menjadikan mereka sebagai kawan, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. [Al-Mumtahanah: 8-9]

  1. Terhadap orang-orang munafik ada ketentuan sendiri dalam mensikapi mereka.

Menurut Syaikh Usamah Badawi dalam artikelnya berjudul Mu’amalatul Munafiqin fil Islam menjelaskan aturan Islam dalam berinteraksi dengan orang-orang munafik adalah sebagai berikut:

  • Tidak membela orang-orang munafik dan boleh mencela orang yang membela mereka.

وَلَا تُجَادِلْ عَنِ الَّذِينَ يَخْتَانُونَ أَنْفُسَهُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ مَنْ كَانَ خَوَّانًا أَثِيمًا يَسْتَخْفُونَ مِنَ النَّاسِ وَلَا يَسْتَخْفُونَ مِنَ اللَّهِ وَهُوَ مَعَهُمْ إِذْ يُبَيِّتُونَ مَا لَا يَرْضَىٰ مِنَ الْقَوْلِ ۚ وَكَانَ اللَّهُ بِمَا يَعْمَلُونَ مُحِيطًا

Dan janganlah kamu berdebat (untuk membela) orang-orang yang mengkhianati dirinya. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang selalu berkhianat lagi bergelimang dosa,

mereka bersembunyi dari manusia, tetapi mereka tidak bersembunyi dari Allah, padahal Allah beserta mereka, ketika pada suatu malam mereka menetapkan keputusan rahasia yang Allah tidak redlai. Dan adalah Allah Maha Meliputi (ilmu-Nya) terhadap apa yang mereka kerjakan. [An-Nisa’: 107-108]

  • Dilarang menjadikan mereka sebagai wali (teman setia, kepercayaan, pemimpin dan pelindung).

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَتَّخِذُوا بِطَانَةً مِنْ دُونِكُمْ لَا يَأْلُونَكُمْ خَبَالًا وَدُّوا مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ الْبَغْضَاءُ مِنْ أَفْوَاهِهِمْ وَمَا تُخْفِي صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ ۚ قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ الْآيَاتِ ۖ إِنْ كُنْتُمْ تَعْقِلُونَ

هَا أَنْتُمْ أُولَاءِ تُحِبُّونَهُمْ وَلَا يُحِبُّونَكُمْ وَتُؤْمِنُونَ بِالْكِتَابِ كُلِّهِ وَإِذَا لَقُوكُمْ قَالُوا آمَنَّا وَإِذَا خَلَوْا عَضُّوا عَلَيْكُمُ الْأَنَامِلَ مِنَ الْغَيْظِ ۚ قُلْ مُوتُوا بِغَيْظِكُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ بِذَاتِ الصُّدُورِ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang, di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya.

Beginilah kamu, kamu menyukai mereka, padahal mereka tidak menyukai kamu, dan kamu beriman kepada kitab-kitab semuanya. Apabila mereka menjumpai kamu, mereka berkata “Kami beriman”, dan apabila mereka menyendiri, mereka menggigit ujung jari antaran marah bercampur benci terhadap kamu. Katakanlah (kepada mereka): “Matilah kamu karena kemarahanmu itu”. Sesungguhnya Allah mengetahui segala isi hati. [Ali Imran: 118-119]

قال مجاهد: نزلت هذه الآيات في النهي عن موالاة المنافقين والركونِ إليهم

Imam Mujahid (seorang ulama Tabi’in ahli tafsir murid sahabat Nabi ﷺ, Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma) rahimahullah berkata,”Ayat-ayat ini turun sebagai larangan dari menjadikan orang-orang munafik sebagai wali (teman dekat, kepercayaan, pemimpin dan pelindung) dan cenderung kepada mereka.” [Al-Maidah: 57]

  • Mengeluarkan mereka dari kesatuan mujahidin dan tidak menerima udzur orang yang tidak berjihad dari kalangan mereka yang diketahui secara pasti kedustaannya.

فَإِنْ رَجَعَكَ اللَّهُ إِلَىٰ طَائِفَةٍ مِنْهُمْ فَاسْتَأْذَنُوكَ لِلْخُرُوجِ فَقُلْ لَنْ تَخْرُجُوا مَعِيَ أَبَدًا وَلَنْ تُقَاتِلُوا مَعِيَ عَدُوًّا ۖ إِنَّكُمْ رَضِيتُمْ بِالْقُعُودِ أَوَّلَ مَرَّةٍ فَاقْعُدُوا مَعَ الْخَالِفِينَ

Maka jika Allah mengembalikanmu kepada suatu golongan dari mereka, kemudian mereka minta izin kepadamu untuk keluar (pergi berperang), maka Katakanlah: “Kamu tidak boleh keluar bersamaku selama-lamanya dan tidak boleh memerangi musuh bersamaku. Sesungguhnya kamu telah rela tidak pergi berperang kali yang pertama. Karena itu duduklah bersama orang-orang yang tidak ikut berperang”. [At-Taubah: 83]

  • Berjihad melawan mereka dan bersikap keras kepada mereka.

يَا أَيُّهَا النَّبِيُّ جَاهِدِ الْكُفَّارَ وَالْمُنَافِقِينَ وَاغْلُظْ عَلَيْهِمْ ۚ وَمَأْوَاهُمْ جَهَنَّمُ ۖ وَبِئْسَ الْمَصِيرُ

Hai Nabi, berjihadlah (melawan) orang-orang kafir dan orang-orang munafik itu, dan bersikap keraslah terhadap mereka. Tempat mereka ialah jahannam. Dan itu adalah tempat kembali yang seburuk-buruknya. [At-Taubah : 73]

Yang perlu digaris bawahi di sini adalah bahwa Islam itu agama yang menjadi rahmat bagi seluruh umat manusia. Agama ini tidak mengajarkan kebencian buta. Agama ini datang dari Dzat Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ajarannya sempurna tanpa cacat.

Bila Allah Ta’ala mensyariatkan kewajiban untuk membenci dan memusuhi orang kafir tu pasti di dalamnya terkandung maslahat yang sangat besar dan untuk menjauhkan kaum muslimin dari berbagai madharat.

Ayat-ayat yang berbicara tentang adanya permusuhan ini bukan untuk mengajarkan agar berbuat zalim kepada orang -orang kafir sebab Allah Maha Adil dan telah mengharamkan kezaliman atas diri-Nya sendiri dan atas kaum mukminin.

Islam adalah agama yang adil, seimbang dan moderat. Di dalamnya sama sekali tidak terdapat satu bagian pun dari ajarannya yang mengandung kezaliman baik kepada umat islam sendiri maupun kepada umat manusia lainnya bahkan kepada apa saja yang ada di lingkungan hidup sekitar umat manusia.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ, وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ, وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

155 Kumpulan Khutbah Jumat Singkat

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ كَانَ بِعِبَادِهِ خَبِيْرًا بَصِيْرًا، تَبَارَكَ الَّذِيْ جَعَلَ فِي السَّمَاءِ بُرُوْجًا وَجَعَلَ فِيْهَا سِرَاجًا وَقَمَرًا مُنِيْرًا. أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وُرَسُولُهُ الَّذِيْ بَعَثَهُ بِالْحَقِّ بَشِيْرًا وَنَذِيْرًا، وَدَاعِيَا إِلَى الْحَقِّ بِإِذْنِهِ وَسِرَاجًا مُنِيْرًا

اللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى هَذَا النَّبِيِّ اْلكَرِيْمِ وَ عَلَى آلِهِ وَ أَصْحَابِهِ وَ مَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. أَمَّا بَعْدُ

Musuh Terdekat Orang Mukmin

Jamaah Jumat rahimakumullah,

Setiap orang mukmin sebenarnya memiliki musuh yang sangat dekat dengan dirinya. Bahkan bisa dikatakan paling dekat. Tidak setiap orang tahu tentang musuh ini.

Padahal nabi ﷺ senantiasa berlindung dari kejahatannya. Musuh orang mukmin yang satu ini adalah jiwannya yang buruk. An-Nafsul Khabitsah.

Jiwa yang buruk ini senantiasa memerintahkan kepada keburukan. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

وَمَا أُبَرِّئُ نَفْسِي ۚ إِنَّ النَّفْسَ لَأَمَّارَةٌ بِالسُّوءِ إِلَّا مَا رَحِمَ رَبِّي ۚ إِنَّ رَبِّي غَفُورٌ رَحِيمٌ

Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang. [Yusuf: 53]

Rasulullah ﷺ mengajarkan doa untuk berlindung dari kejahatan jiwa yang buruk ini setiap pagi dan sore. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya persoalan ini.

Imam At-Tirmidzi telah meriwayatkan dari Abu Bakar Ash-Shiddiq radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata, ”Wahai rasulullah! Ajarkanlah kepada saya apa yang harus saya ucapkan saat saya berada di pagi dan sore hari.”

Maka Rasulullah ﷺ bersabda,”

يَا أَبَا بَكْرٍ قُلْ: اللَّهُمَّ فَاطِرَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ عَالِمَ الغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ رَبَّ كُلِّ شَيْءٍ وَمَلِيكَهُ، أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ نَفْسِي، وَمِنْ شَرِّ الشَّيْطَانِ وَشِرْكِهِ، وَأَنْ أَقْتَرِفَ عَلَى نَفْسِي سُوءًا أَوْ أَجُرَّهُ إِلَى مُسْلِمٍ

”Wahai Abu Bakar! Katakanlah:

اللَّهُمَّ فَاطِرَ السَّمَوَاتِ وَالأَرْضِ عَالِمَ الغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ رَبَّ كُلِّ شَيْءٍ وَمَلِيكَهُ، أَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّ نَفْسِي، وَمِنْ شَرِّ الشَّيْطَانِ وَشِرْكِهِ، وَأَنْ أَقْتَرِفَ عَلَى نَفْسِي سُوءًا أَوْ أَجُرَّهُ إِلَى مُسْلِمٍ

Ya, Allah. Pencipta seluruh langit dan bumi. Yang Maha Mengetahui yang ghaib dan nyata. Tidak ada sesembahan yang berhak diibadahi selain Engkau. Pencipta segala sesuatu dan Penguasanya. Aku berlindung kepada-Mu dari keburukan jiwaku dan dari kejahatan setan dan sekutunya dan dari berbuat buruk kepada diriku sendiri atau menimpakan keburukan kepada seorang Muslim.”

[Syaikh Al-Albani menyatakan hadits ini shahih]

155 Materi Khutbah Jumat Terbaru

Doa Penutup Khutbah

Demikian khutbah Jumat musuh orang beriman kali ini. Semoga bermanfaat. Marilah kita akhiri dengan berdoa kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala

إِنَّ اللهَ وَمَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَاأَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍّ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ فِي الْعَالَمِيْنَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ

اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْهُدَى وَالتُّقَى وَالْعَفَافَ وَالْغِنَى. اَللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الثَّبَاتَ فِي اْلأُمُوْرِ، وَنَسْأَلُكَ عَزِيْمَةَ الرُّشْدِ، وَنَسْأَلُكَ شُكْرَ نِعْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ. اَللَّهُمَّ أَحْسِنْ عَاقِبَتَنَا فِي اْلأُمُوْرِكُلَّهَا وَأَجِرْنَا مِنْ خِزْيِ الدُّنْيَا وَعَذَابِ اْلآخِرَةِ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ. وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيْمُ

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Baca Juga Tentang Khutbah Jum’at:
Khutbah Jum’at Singkat Padat
Sebab Hancurnya Peradaban
Bahaya LGBT dalam Islam

Print Friendly, PDF & Email